Dec 18, 2010

Wahai Ana

Kisah taladan hanya rekaan saja...

 
{Image from google}
Sam riley


Ana bukan nama sebenar,

Emm.. As’salamualaikum wahai sahabt.. saya Sam riley nak berkongsi cerita tentang orang yang kita sayang tiba2 hilang dan jatuh cinta pada orang lain..

Dia lah Insan yang telah mencuri Hati ku ini.. Ana seorang yang baik Hati lagi caring. Aku suka kan Ana.. Ana adalah budak UITM yang amik couse  Business Managemnt.. Aku kenal Ana nie dr Myspace, time tu Ana kesepian perlukan seorang insan yang bergelar teman.. dan selepas itu, ak meminta YM dr Ana Setelah lama berhubung denga  Ana, hati ku tergerak bertanya kepada Ana..”Ana2.. Ana sudah berpunya ker” .. Ana membalas “ emm.. agak2 Sam??” Lalu hati ku terdetik, mungkin tidak kot..

Senjak itu, Hati ku mula berputik CINTA kepada Ana.. Begitu jua dengan Ana.. Tiap kali ada Test  mesti aku di kejutkan oleh Ana nie..  begitu jugak, jika Ana ada Test aku akan kejutkan Ana dalam pukul 4am untuk study..  Kisah kami berturusan sampai  1 UiTM tempat kami belajar…

Aku suka kan Ana, begitu jua Ana suka kan aku..

Tapi sayang… hubungan sayang antara aku dengan Ana.. hanya la seketika.. Pintu hati Ana telah di ketuk oleh Insan lain bernama Azman.. Aku dengan Ana sudah tidak se mesra seperti dahulu… Lalu.. ada saja alas an Ana untuk mengelak dari Aku.. Adakah Ana ada insane lain dari Aku..???

Aku kebinggungan memikirkan masalah nie.. sampai semua pembelajaran aku terganggu..

Allah Maha Esa lagi Maha Mengtahui…

Tiba – tiba.. Aku ternampak Ana di pimpin oelh Insan lain ynag ku kenal iaitu Sam riley anak Dato’ Azam..

Hati ku gundah, kecewa, sedih dan hampa,

KENAPA Ana?? Kau sanggup bat aku bergini??

APE SALAH AKU???

Kini aku hidup tanpa cinta mu lagi Ana..

Ana, Aku Cinta padamu,

Kenapa kau sanggup buat aku macam nie Ana?

Ape yang telah aku buat padamu..??

Adakah  Jatuh Cinta itu salah??

Itu adalah anugerah dari Allah SWT..

Walaupun kau buat aku bergini..

Akan aku campak cinta mu itu jauh2 dari lubuk hati ku..


SONG TO ANA

sebelum ku kenalimu hidupku cukup ngan suka duka tak pernahku sangka semuanya akan berubah dikau bagaikan cahaya, bagi jiwa ku ini tak mungkinku lupa katamu kan sentiasa di sisi bagaikan satu kisah cinta kita berdua ke mana asyik berpegangan tangan orang lain dilupakan apa terjadi, diriku ni masih tertekan hati dilukai setelah janji ditunaikan tiap kali ku fikir, tiada guna bersedih rakan-rakan katakan buang masa ku cintai dikau punca pedihku, tiada baik darimu tiada langsung yang benar dalam ungkapan bibirmu

kenapa harus ku bercinta kenapa ku begini kenapa harus ku tanggung semua kenapa harus ku bercinta kenapa ku percaya kenapa aku diperbodoh kasih

tak mungkin ku lupa kali pertama bersua tak sangka, dikau kan menjadi pedih yang kan dalami jiwa siang malam termenung, sedih memakan hati tak pernah ku ingat ku boleh diluka begini namun ku cekal hatiku, tuk melupakanmu ku tahu kau begitu malas ku nak rayu, buang tenagaku kau takkan mendengarku selamat tinggal oh kasih janganlah iri hati hidup baru kan mula bila terbitnya mentari

kenapa harus ku bercinta kenapa ku percaya kenapa harus ku diperbodohkan kenapa harus ku merayu kenapa ku percaya kenapa harus ku dikecewakan kasih

kenapa harus ku bercinta kenapa ku percaya kenapa harus ku diperbodohkan kenapa harus ku merayu kenapa ku bercinta kenapa harus ku pegang janjimu

kenapa harus ku merayu kenapa ku bercinta kenapa harus ku diperbodohkan kenapa harus ku percaya kenapa ku bercinta kenapa harus ku pegang janjimu kasih

sekian lama telah ku simpan rasa ini di hati baru kini ku berani tuk mengatakan oh gadis dikau punca segala, kepedihan di hatiku tak ingin lagi ku lihat wajahmu di hadapanku sebelum ku kenalimu hidupku cukup ngan suka duka tak pernahku sangka semuanya akan berubah dikau bagaikan cahaya, bagi jiwa ku ini tak mungkinku lupa katamu kan sentiasa di sisi bagaikan satu kisah cinta kita berdua ke mana asyik berpegangan tangan orang lain dilupakan apa terjadi, diriku ni masih tertekan hati dilukai setelah janji ditunaikan tiap kali ku fikir, tiada guna bersedih rakan-rakan katakan buang masa ku cintai dikau punca pedihku, tiada baik darimu tiada langsung yang benar dalam ungkapan bibirmu

kenapa harus ku bercinta kenapa ku begini kenapa harus ku tanggung semua kenapa harus ku bercinta kenapa ku percaya kenapa aku diperbodoh kasih

tak mungkin ku lupa kali pertama bersua tak sangka, dikau kan menjadi pedih yang kan dalami jiwa siang malam termenung, sedih memakan hati tak pernah ku ingat ku boleh diluka begini namun ku cekal hatiku, tuk melupakanmu ku tahu kau begitu malas ku nak rayu, buang tenagaku kau takkan mendengarku selamat tinggal oh kasih janganlah iri hati hidup baru kan mula bila terbitnya mentari

kenapa harus ku bercinta kenapa ku percaya kenapa harus ku diperbodohkan kenapa harus ku merayu kenapa ku percaya kenapa harus ku dikecewakan kasih

kenapa harus ku bercinta kenapa ku percaya kenapa harus ku diperbodohkan kenapa harus ku merayu kenapa ku bercinta kenapa harus ku pegang janjimu

kenapa harus ku merayu kenapa ku bercinta kenapa harus ku diperbodohkan kenapa harus ku percaya kenapa ku bercinta kenapa harus ku pegang janjimu kasih

sekian lama telah ku simpan rasa ini di hati baru kini ku berani tuk mengatakan oh gadis dikau punca segala, kepedihan di hatiku tak ingin lagi ku lihat wajahmu di hadapanku

TERIMA KASIH ANA

No comments: